Saturday, November 10, 2012

Ikut sangat apa kata orang

Assalammualaikum.



Baru perasan sejak kebelakangan ni saya macam kurang sangat berkomunikasi dengan sahabat (kawan). Bukan sombong. Tapi sejak habis exam ni ha (pulak dah nak salahkan exam) masing - masing macam buat hal masing - masing.



'Mesti ada yang tak cukup. Selalu tak akan cukup.'



Satu...dua..tiga...
Kalau nak kira sahabat tu, payah. Bukan macam kira anak kambing biri - biri.



Walaupun ramai sahabat, kita tetap akan rasa kehilangan bila salah seorang mengundur diri. Lagi - lagi yang sangat baik dengan kita. Sama ada kehilangan kontemporari atau kekal.


Saya pernah berkawan rapat - dengan seorang lelaki. Tapi jujur, membina hubungan atas nama KAWAN je. Tak pernah terfikir untuk lebih dari tu. Tak tahu la pulak kalau si dia yang sana macam mana kan. Saya bukan mind-reader. Kalau nak mintak memory card reader, boleh jugeee.


Bila dah nama pun kawan rapat, memang sah la kan mesti nak ke sana ke mari bersama. Tiba tiba...... ecewah macam tengah pertandingan bercerita pulak ye. Ha sambung. Tiba tiba... eh takde la tiba tiba pun sebenarnya. Lama kelamaan saya syak ada benda yang tak kena. Apa? Curang?! Taklah. Bendanya nak curang kalau dua dua kawan je. Saya syak dia ada kawan baru yang lain hrmmmm. Eh bukan. Saya syak dia macam nak jauhkan diri. Makin lama makin dia menenggelamkan diri.....


Dan memandangkan saya seorang yang tak suka hanya memendamkan apa yang saya rasa, saya terus luahkan. Ye la, kalau dah ada peluang untuk luahkan, kenapa kita lebih memilih berdiam diri? Untuk beberapa situasi tertentu, memang membisu adalah pilihan terbaik bagi menyelamatkan keadaan. Tapi TIDAK untuk situasi saya.


MAKSUD SAYA MACAM... (I MEAN LIKE...)
APEHAL KAU MACAM LAIN JE NI?? TAKKAN PMS KOT??


Er... saya malas nak sambung cerita pulak.  Takpe kan? Bye!

2 comments:

Nur Aqilah Najwa Samlan said...

tindakan bijak!lebih baik bersuara dari membisu =D

Izz Hazwani said...

ya. diam bukan satu-satunya pilihan yang kita ada =)